A Lesson from the taxi’s driver

 

pakai trans jogja

Bukannya sok gaya pulang kerja pake taxi…😉 tapi karena udah malam… bis kota udah pada engga ada, Trans juga cuma sampai halte aja… yaw udah… nawaitu dweh pulang ke rumah kakakku… hehehhe… parahnya posisi kakak lagi engga ada di rumah… lengkap sudah…:( .. Perjalanan pulangku di awali dengan naik Trans Jogja di Halte Kusuma Negara pakai jalur IB (satu B) ke arah Taman Pintar, bayar kartu masuk Rp 3.000,- , lumayan lama nungguinnya… Begitu bis datang langsung terasa nyaman dweh… di dalam bis masih lega alias banyak tempat duduk yang kosong dengan empuknya tempat duduk dan dinginnya AC… di Halte depan Taman Makam Pahlawan bis berhenti untuk menaikkan dan menurunkan penumpang…. mas-nya yang jaga halte pakai baju batik manis juga..hehehheheh… parah…😉 yang manis baju batiknya…’kali… (***pisss mas…😉 )….

 

Abizz itu berhenti lagi di Halte dekat Pakualaman, ini halte baru kurasa, saat Trans Jogja pertama beroperasi, halte ini belum ada… Lanjut lagi ..akhirnya sampai juga di Halte depan Taman Pintar atau Halte Senopati 1, bisa sebenarnya engga turun disini, tapi karena terlanjur malam, aku turun disini dengan tujuan maw tarik tunai, uangku di dompet udah menipis…. Ternyata perempatan Kantor Pos Besar ini engga membosankan buat dilihat, masih mempesona diriku yang berjalan menuju ATM di dekat RS. PKU Muhammadiyah, benar dugaanku, bis kota jalur 15 udah engga ada. Yang ada para tukang becak dan tukang ojek yang menawarkan diri buat mengantarku.. hehehhe..tapi aku memang sengaja ingin jalan aja, di ATM engga pakai acara antre, alias lega juga… Bingung-bingung bis kota udah engga ada, ada kepikiran pakai taxi aja nuju rumah kakakku, tapi aku tergoda dengan toko disebelah ATM, hihiiii.. komersil banget otakku, pengen belanjaaaa aja kalau pegang duit… parahnya lagi malah daftar jadi member toko itu, abiz tiap beli dapat diskon 10% bila pakai kartu member dan barang-barangnya memang aku bangets… hehehhe..

Akhirnya aku putuskan untuk pakai Trans Jogja lagi di halte K.H.A. Dahlan untuk pulang menuju rumah kakakku dan lumayan lama nungguin bis jalur 2B (dua B) dan halte kecil ini semakin berisik oleh sekelompok ABG berlogat ngapak-ngapak, memang lagi musim liburan ‘kali…😉 .. mereka maw ke Pasar Klithikan rupanya… sejalur denganku dunk…

Sampai Halte H.OS Cokroaminoto, dekat Wirobrajan aku turun… baru dweh… panggil taxi… sepanjang perjalanan driver taxi itu lebih banyak yang cerita, dia heran kenapa dekat begini perlu naik taxi,… yaw aku bilang memang engga ada rute trans yang paling dekat rumah kakakku, paling dekat ya Halte Wirobrajan tadi, trus bis jalur 9 otomatis udah engga ada lagi… Dia meng-iyakan jika bis kota memang pasti udah engga ada jam segini, dan dia yakin akan ada rute baru atau penambahan halte Trans Jogja untuk ke depannya… Dia yakin akan ada Trans Jogja yang haltenya lebih dekat dengan rumah kakakku daripada yang sekarng…. Duhhh sambil senyum aku pikir driver taxi ini canggih juga cara berpikirnya. Saat aku tanya bagaimana dengan dia sendiri, apakah merasa tersaingin dengan keberadaan Trans Jogja dan apakah lebih akan lebih banyak penumpang di malam hari saja? Dia jawab dengan entengnya,

“Rezeki itu udah ada yang ngatur, jadi engga perlu berpikir akan tersaingi.”

Dia lanjutkan bicara kalau di malam hari ada kecenderungan orang ingin belanja, jadi perlu taxi, belum lagi kalau sedang musim liburan, udah pasti orang akan ingin diantarkan sampai lokasi tujuan wisata…

Makasih Taxi’s driver, nice to meet you… satu ilmu lagi… rezeki itu udah ada yang ngatur…😉

2 thoughts on “A Lesson from the taxi’s driver

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s